IMPACT
NEWS

MENUJU INDONESIA 0 STUNTING, 2.500 BIDAN IKUTI PELATIHAN 1000 DAYS FUND & BKKBN

MENUJU INDONESIA 0 STUNTING, 2.500 BIDAN IKUTI PELATIHAN 1000 DAYS FUND & BKKBN

Jakarta, 27 Desember 2022 – 2.500 bidan baru saja selesai mengikuti pelatihan intensif pencegahan stunting yang diselenggarakan oleh 1000 Days Fund dan BKKBN. Pelatihan dimulai pada awal November dan berakhir pada akhir Desember di empat provinsi darurat stunting, yaitu Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur. Pelatihan ini juga tercatat sebagai pelatihan bidan terbesar di Indonesia.

Upaya penurunan angka stunting merupakan salah satu visi besar Presiden Joko Widodo. Dengan ditargetkan angka stunting nasional turun hingga 14,4% pada 2024. Selama 2014 hingga 2021, angka stunting turun sejumlah 12,6%, yaitu dari 37% menjadi 24,4%. Target inilah yang menjadi visi besar 1000 Days Fund (Yayasan Seribu Cita Bangsa) dengan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) dengan melakukan pelatihan intensif pencegahan stunting menuju tahun 2023.

Dengan sistem pelatihan berjenjang, 2.500 bidan yang telah mengikuti pelatihan akan diwajibkan untuk melakukan sosialisasi pada tim bidan Program Keluarga Harapan (PKH) dan kader Posyandu di wilayah tugasnya. Sehingga nantinya edukasi pencegahan stunting akan diterima setidaknya oleh 7.500 bidan PKH & kader dan estimasi 150.000 orang tua di 2.500 desa/kelurahan di seluruh Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur.

 

Optimis Penurunan Angka Stunting 2023

Sepanjang program, bidan desa yang mengikuti pelatihan telah mendistribusikan lebih dari 40.000 Poster Penting (Peduli Stunting), diantaranya di 3.800 di faskes dan 40.000 di level rumah tangga. Hal ini berarti lebih dari seperempat juta anak akan diberikan pemeriksaan malnutrisi di rumah oleh para bidan dan kader. Adapun pengecekan penempelan dilakukan secara digital oleh 1000 Days Fund dengan memantau data barcode pada Poster Penting berdasarkan data scanning yang dikirim oleh para bidan. Hal ini juga dapat memantau lokus-lokus stunting di empat provinsi.

“Solusi paling efektif, efisien, dan terukur untuk mengurangi dan mencegah stunting adalah dengan melatih tenaga kesehatan yang berhadapan langsung dengan masyarakat. Ini adalah strategi yang dilakukan setiap negara G20— yakni berinvestasi dalam sistem dan pengembangan kapasitas tenaga kesehatan,” disampaikan Zack Petersen, Managing Advisor 1000 Days Fund.

“Tenaga kesehatan yang terlatih dan percaya diri akan menyelamatkan nyawa dari generasi ke generasi. Tidak ada investasi lain yang bisa membuahkan hasil yang lebih baik daripada ini. Melihat BKKBN juga bergerak di arah strategi yang sama, yaitu berinvestasi pada peningkatan kapasitas tenaga kesehatan, menjadikan program kami sandingan yang tepat bagi upaya mereka dalam mengatasi stunting,” lanjut Zack.

“Stunting memiliki efek jangka panjang pada kualitas kesehatan generasi penerus Indonesia. Jika kita mengharapkan generasi emas Indonesia pada 2045, pencegahan stunting harus lebih masif dilakukan dan wujudkan penurunan angka stunting secara bertahap hingga 2024,” ujar Kepala BKKBN Hasto Wardoyo. “BKKBN bekerjasama dengan 1000 Days Fund karena program mereka yang efektif dan efisien dalam intervensi penurunan angka stunting dan edukasi pencegahan stunting di Nusa Tenggara Timur (NTT). Kami berharap hasil yang sama di provinsi-provinsi darurat stunting,” pungkasnya.

Edukasi Cegah Stunting dengan Poster Pintar

Poster Penting merupakan satu alat edukasi pencegahan stunting yang ditempel di rumah keluarga dengan ibu hamil dan atau bayi usia di bawah dua tahun. Poster Penting memuat edukasi tentang pengertian dan bahaya stunting serta enam cara pencegahannya yang dapat digunakan sebagai media belajar serta alat percakapan yang memicu konseling antara orang tua dengan tenaga kesehatan ataupun kader Posyandu. Penempelan intensif di fasilitas kesehatan (faskes) dan level rumah tangga disertai konseling juga membantu retensi pengetahuan terhadap isu stunting dalam jangka panjang hingga menumbuhkan perubahan pola pengasuhan yang lebih sehat.

Program pelatihan berskala nasional ini merupakan hasil keberhasilan di Kabupaten Manggarai Barat, NTT, di mana tercatat penurunan angka stunting dari 57,6% pada tahun 2019 menjadi 38,5% di 2021. Dari perspektif manfaat berkelanjutan, melatih dan membekali nakes dan kader Posyandu dengan alat, metode, dan materi yang tepat untuk pencegahan stunting dan mengupayakan generasi masa depan yang sehat. Jika setiap bidan dan kader mengawasi rata-rata 100 anak setiap tahun dan mengabdi hingga 25 tahun mendatang, diperkirakan 12,5 juta anak akan terselamatkan dari stunting sebagai hasil dari program 100 Days Fund dan BKKBN tahun ini. Nilai ini tentunya sangatlah besar manfaatnya di masa depan!

Stunting merupakan kondisi gagal tumbuh pada balita. Salah satu penyebabnya adalah kurang kecukupan gizi pada 1.000 Hari Pertama Kehidupan (HPK). Stunting menyebabkan anak kehilangan 6-11 poin IQ dan kesehatan organ kurang optimal sehingga ia menjadi kurang cerdas dan mudah sakit. Stunting yang terjadi pada masa kanak-kanak, akan berdampak pada tumbuh kembangnya dan masa depan anak.

Dalam jangka panjang, stunting menyebabkan seorang anak sulit mengikuti pelajaran di sekolah dan aktivitas sosial lainnya di masa pertumbuhan dan masa dewasanya. Beberapa ciri-ciri anak mengalami stunting adalah postur tubuh yang pendek dari anak seusianya, wajah terlihat lebih muda, berat badan rendah, pertumbuhan tulang tertunda, dan telat menstruasi.

Adapun 6 cara pencegahan stunting yang terus dikampanyekan oleh 1000 Days Fund serta para bidan PKH dan kader Posyandu antara lain:

  1. Meminum tablet tambah darah (TTD) bagi ibu hamil
  2. Ibu hamil melakukan minimal 6x pemeriksaan kandungan selama masa kehamilan
  3. Ibu hamil dan menyusui diharuskan untuk konsumsi makanan bergizi dengan protein tinggi, seperti telur, olahan kedelai, ataupun daging-dagingan.
  4. Memberikan ASI Eksklusif bagi bayi hingga usia 6 bulan & ASI+MP-ASI hingga 2 tahun
  5. Imunisasi lengkap bagi bayi, serta pemberian Vitamin A & Obat Cacing dengan rutin. Karenanya pengasuh wajib rutin datang ke Posyandu.
  6. Keluarga dan pengasuh anak konsisten menjaga kebersihan dan selalu cuci tangan pakai sabun CTPS).
RECENT POSTS
1000daysfund
1000 Days Week Ahead: Annual Report Launch, Meeting with President Elect Prabowo’s Team, Refining the Research Agenda
1000 Days Week Ahead: Annual Report Launch, Meeting with President Elect Prabowo’s Team, Refining the Research Agenda
03/05/2024
1000daysfund
Could a cutting-edge technology partnered with behavior change training help solve Indonesia’s stunting and malnutrition crisis?
Could a cutting-edge technology partnered with behavior change training help solve Indonesia’s stunting and malnutrition crisis?
18/03/2024
1000daysfund
Mama Rika: A Beacon of Community Empowerment and Gender Equality
Mama Rika: A Beacon of Community Empowerment and Gender Equality
15/03/2024
1000daysfund
Posyandu, the backbone of Indonesia’s village health care system, is broken.
Posyandu, the backbone of Indonesia’s village health care system, is broken.
11/01/2023